CERPEN

Tuesday, December 28, 2004

AYAH DAN KMM

CERPEN
AYAH DAN KMM

Oleh: Abdul Latip bin Talib

MAK dan adik-adikku mengatakan ayah sekarang sudah berubah. Dia tidak seperti dulu lagi. Dulu ayah seorang yang bertanggung jawab terhadap keluarga dan masyarakat. Kasih sayangnya terhadap isteri dan anak-anak tidak pernah berbelah bagi. Tetapi kini ayah sudah jauh berubah. Tanggung jawab terhadap keluarga telah diabaikannya. Keperluan rumah tangga iaitu nafkah untuk isteri dan anak-anak tidak lagi dihiraukannya. Bukan itu sahaja, cara dia berpakaian, cara dia bercakap malah cara pergaulannya dengan masyarakat semuanya sudah berubah. Ada yang mengatakan ayah terlibat dengan gerakan bawah tanah yang hendak menjatuhkan pemerintah dengan cara kekerasan. Benarkah begitu?.
Ayah pernah bercerita, semasa dia belajar di Pakistan dulu pernah ke Afghanistan membantu Mujahidin melawan tentera Komunis Russia. Setelah askar Russia berjaya di halau keluar dari bumi Afghanistan ayah meneruskan pengajiannya sehingga tamat. Setelah balik ke Malaysia dan setelah berkahwin dengan Mak atas pilihan orang tua, ayah menumpukan sepenuh perhatiannya terhadap tugas murninya mendidik anak bangsa di sebuah sekolah agama swasta.
Setahu aku ayah cuma asyik dengan kerjayanya sahaja. Pulang dari sekolah dia menghabiskan masa di dusun buah-buahan di belakang rumah. Selain menanam pokok buah-buahan ayah juga mengusahakan tanaman kontan seperti tebu, pisang dan ubi kayu. Pada sebelah malam ayah mengajar agama di masjid. Setahu aku ayah tidak ambil kisah pasal politik tanah air apatah lagi terlibat dalam mana-mana parti politik. Kerana itu mustahil ayah boleh terlibat dengan gerakan bawah tanah.
" Cubalah nasihatkan ayah kamu tu," kata Mak sambil mengesat air matanya.
Aku merasa serba salah. Kalau beri nasihat kepada adikku Nurul dan Muis biasa aku lakukan. Tetapi untuk memberi nasihat kepada seorang ayah sungguh berat rasanya sebab ayah tentu lebih berpengalaman. Dia sepatutnya yang menasihati aku bukan sebaliknya.
" Mak sajalah yang nasihatkan ayah," aku cuba mengelak.
" Hati ayah kamu dah keras. Dia tak mahu dengar cakap Mak."
" Bagaimana kalau kita serahkan kepada pihak ketiga?"
" Mak tak mahu orang luar masuk campur hal rumah tangga kita."
Rasa simpatiku terhadap mak semakin menebal. Setahu aku Mak bukan jenis manusia yang mudah mengalah. Mak seorang wanita yang paling penyabar dan tabah menghadapi dugaan. Mak juga bukanlah seorang isteri yang suka menceritakan keburukan suami kepada orang lain. Kerana itu bila Mak mengadu hal tentulah ada sesuatu yang benar-benar telah menyakitkan hatinya.
" Sejak kebelakangan ini ayah kamu jarang balik ke rumah. Kadang-kadang berminggu-minggu lamanya dia menghilang entah kemana. Rumah tangga dan madrasah tempat dia mengajar tidak lagi dihiraukannya," kata ibu meluah rasa.
" Kemana pulak ayah pergi?" aku seperti tidak percaya mendengarnya.
" Mak pun tak tahu. Tapi bila ditanya ayah kamu marah-marah. Katanya jangan ada sesiapa yang cuba menghalang dia keluar di jalan Allah."
" Kalau betul ayah keluar di jalan Allah apa salahnya. Bukankah itu kerja yang mulia?"
" Ayah kamu tidak pedulikan kami. Makan minum dan belanja sekolah adik-adik kamu tidak lagi dihiraukannya. Inilah yang merisaukan hati mak."
" Cara ayah berpakaian juga sudah berubah. Ayah sentiasa memakai jubah dan serban warna hitam. Janggutnya dibiar panjang," kata Muis adikku yang belajar dalam tingkatan tiga.
" Memakai jubah dan serban serta menyimpan janggut itu merupakan sunnah nabi. Sesiapa yang mengamalkannya mendapat pahala," aku bersikap menyebelahi ayah.
" Tapi Adi..." balas Mak. " Ayah kamu cuma berkawan dengan ahli kumpulannya sahaja. Dia menjauhkan diri dari masyarakat."
" Kami orang perempuan disuruhnya memakai kelubung bila keluar rumah. Kalau kami enggan ayah marah," kata adikku Nurul yang akan menduduki peperiksaan S.P.M tidak lama lagi.
" Orang perempuan wajib menutup aurat bila keluar rumah. Haram hukumnya mendedahkan aurat kepada lelaki yang bukan muhrim," balasku pula.
" Nurul pun tahu, bang," kata Nurul. "Tetapi masalahnya, ayah lansung tidak menghiraukan kami. Duit belanja sekolah pun tidak diberinya."
" Kenapa ayah jadi begitu?" aku mula kesal dengan sikap ayah.
" Mak dah kata ayah kamu tidak seperti dulu lagi. Dia sekarang sudah jauh berubah. Kawan-kawannya dalam kumpulan jubah hitam itu telah berjaya meracun fikirannya," kata Mak sambil melahirkan rasa jengkelnya.
Kutatap wajah Mak. Mukanya nampak cengkung. Badannya kurus. Rambutnya seperti tidak terurus. Aku sungguh simpati terhadap Mak. Oh Tuhan, berilah kami ketabahan untuk menghadapi dugaan ini.
" Di mana ayah sekarang?" tanyaku.
" Katanya pergi berkursus." Jawab Mak.
" Di mana?"
" Mak pun tak tahu sebab ayah kamu merahsiakannya kepada kami."
" Dengan siapa dia pergi?
" Siapa lagi kalau tidak dengan kawan-kawannya dalam kumpulan jubah hitam itu."
" Bila agaknya ayah balik?"
" Manalah Mak tahu. Cuma sebelum pergi ayah kamu berpesan supaya jangan beritahu sesiapa ke mana dia pergi. Ayah kamu benar-benar sudah dipengaruhi oleh kumpulan Jubah Hitam itu," Jawab Mak berwajah hiba.
" Siapa kumpulan jubah hitam itu?" tanyaku lagi.
" Sebuah kumpulan militan yang hendak menghuru-harakan negara. Mereka yang meracun fikiran ayah sehingga sanggup mengabaikan tanggung jawabnya terhadap keluarga," jawab Nurul seperti memuntahkan lahar dari dadanya.
Aku merasa amat terharu mendengarnya. Rasa simpati terhadap ibu dan adik-adikku semakin menebal. Rasa jengkel terhadap ayah mula bersarang di hatiku. Kenapa ayah boleh berubah secara tiba-tiba?. Mustahil ayah boleh terpengaruh dengan kumpulan KMM itu…
Perasaanku sungguh terharu bila mendapati barang-barang keperluan di dapor sudah kehabisan. Beras dalam tempayan sudah habis. Gula dalam balang kaca sudah licin. Bawang, ikan bilis dan sebagainya sudah tidak bersisa lagi.
" Apa kita nak makan malam ini, Mak?" tanyaku kerana ketika itu perutku juga sudah lapar. Habis waktu pejabat aku terus pulang ke kampung untuk memenuhi permintaan Mak. Kalau tak mustahak masakan Mak sanggup bersusah payah menelefon ke pejabat.
" Inilah yang Mak risaukan," jawab Mak. " Duit dalam tangan Mak pun sudah habis."
" Nurul pergi sekolah tidak pernah bawa duit belanja," kata Nurul mengadu hal.
" Adik pun macam tu," kata Muis pula. " Macam mana nak belajar kalau perut kosong."
Aku segera ke kedai Pak Samad yang terletak di Simpang Empat jalan masuk ke Kampung Ulu Seperi. Mak dan adik-adikku nampak gembira bila melihat aku pulang membawa banyak barang yang kami perlukan.
" Abang sudah dapat gaji ke?" tanya Nurul sambil tersenyum manis.
" Sudah," jawabku sambil mempamirkan rasa bangga. " Abang belanjakan separuh daripada gaji bulan pertama abang untuk membeli barang-barang keperluan kita."
Mak nampak terharu. Kulihat air jernih menitis dari kelopak matanya. Aku, Nurul dan Muis membantu Mak memasak di dapur dan selepas Solat Maghrib kami sama-sama menikmati makanan. Masing-masing nampak sungguh berselera. Tambahan pula masing-masing sudah lapar. Dan sedang kami menikmati makanan, tiba-tiba ayah muncul di muka pintu.
" Assalamualaikum...." ucap ayah sambil melangkah masuk ke dalam rumah.
" Waalaikum Salam...." jawab kami serentak.
Masing-masing nampak gembira dengan kepulangan ayah. Entah kenapa perasaan marah yang tadinya berjeluak di dada kami tiba-tiba hilang sebaik saja melihat wajah ayah.
" Marilah kita makan bersama, bang," pelawa Mak sambil menghulurkan salam kepada ayah..
" Aku dah makan," balas ayah. " Kamu dah Solat Maghrib?"
Belum sempat kami menjawab ayah bersuara lagi.
" Subhanallah....kalau kamu mati kelaparan Allah tidak marah. Tetapi kalau kamu tidak Solat, tidak ada nilainya diri kamu di sisi Allah."
" Janganlah cakap macam tu, bang," kata ibu dengan nada suara yang lembut.
" Aku mesti bercakap perkara yang benar walaupun pahit," balas ayah.
" Sebenarnya kami sudah Solat Maghrib. Cuma solat Isyak saja yang belum..." aku cuba meredakan suasana.
" Sekarang sudah masuk waktu solat Isyak. Berhenti makan dan mari kita Solat Isyak berjemaah," kata ayah dengan nada yang tegas.
" Tunggulah anak-anak kita tu habis makan dulu. Kemudian baru kita sembahyang bersama," kata Mak dengan nada suara yang lembut.
" Sesiapa yang sengaja melengahkan waktu Solat maka nerakalah tempatnya," di balas pula oleh ayah dengan nada suara yang keras.
" Baiklah, ayah," kataku sambil menggesa Nurul dan Muis menghabiskan makanan dalam pinggan masing-masing. .
Kami mendirikan Solat Isyak secara berjemaah. Ayah menjadi imam dan kami menjadi makmum. Bila ayah membaca doa kami sama-sama mengaminkannya. Kemesraan antara kami terasa erat semula terutama bila kami bersalaman. Kami bergilir-gilir mencium tangan ayah.
" Jangan ke mana-mana sebab lepas sembahyang sunat nanti ayah nak berbincang dengan kamu," pesan ayah sebelum dia berdiri untuk sembahyang sunat.
Selesai sembahyang sunat ayah duduk berzikir. Agak lama juga kami menunggu. Kemudian ayah menyuruh kami duduk di depannya. Lagak ayah seperti seorang Tok Guru sedang berhadapan dengan anak-anak muridnya. Kusangka ayah akan memberi kuliah agama kepada kami tetapi rupanya tidak. Ayah mencapai beg hitam yang tersandar di dinding lalu membukanya dan mengeluarkan beberapa keping borang.
" Awak tanda tangan borang ini," kata ayah sambil menghulurkan borang itu kepada Mak.
" Borang apa ni, bang?" dahi Mak nampak berkerut.
" Jangan banyak soal. Ikut saja cakap aku. Bukankah aku ni suami awak?" jerkah ayah. Mak nampak seperti tidak puas hati.
" Tolong bacakan Adi," kata Mak sambil menghulurkan borang itu kepada aku. Kulihat ayah gelisah. Dia nampak serba salah.
Tersirap darahku bila meneliti borang tersebut. Kutatap wajah ayah inginkan kepastian. Ayah menganggukkan kepalanya seolah meminta sokongan daripada aku.
" Suruh Mak kamu tanda tangan," kata ayah.
" Bagaimana kalau Mak tak setuju?" tanyaku pula.
" Bersetuju apanya, Adi?" tanya Mak minta kepastian.
" Ayah nak kahwin lagi, Mak," Aku terpaksa berterus terang.
" Berpoligami dibolehkan oleh agama kita. Malah isteri yang membenarkan suaminya berpoligami di akhirat kelak dia mendapat payung emas untuk melindungi dirinya dari kepanasan cahaya matahari di padang Mahsyar," jawab ayah sambil memandang wajah Mak.
" Sanggupkah abang berlaku adil?" tanya Mak sekaligus semacam mencabar ayah.
" InsyaAllah…" jawab ayah. " Lagipun mungkin abang tidak lama lagi hidup di dunia ini."
" Apa maksud abang?" Mak mengerutkan keningnya..
" Abang sedang berjuang di jalan Allah. Entah esok atau lusa abang di jemput mengadap Ilahi. Sebelum abang pergi abang nak tinggalkan banyak zuriat untuk meneruskan perjuangan abang," jawab ayah.
" Cuma itu sahaja alasan, abang?" soal Mak.
" Jangan banyak soal. Awak tanda tangan saja borang tu," jawab ayah.
Mak nampak termenung. Wajahnya muram. Tiba-tiba Mak bangun lalu masuk ke bilik tidur. Ayah juga bangun ikut Mak. Sebentar kemudian kedengaran suara pertengkaran antara Mak dengan ayah. Dan malam itu hampir semalaman aku tidak dapat melelapkan mata.
Esoknya pagi-pagi lagi ayah mengejutkan kami dari tidur untuk mengerjakan Solat Subuh. Tetapi masing-masing seolah tidak menghiraukan suruhan ayah. Tambahan pula cuaca di pagi hari minggu itu dingin membuatkan masing-masing enggan menanggalkan selimut dari badan. Akhirnya ayah Solat sendirian. Kemudian Mak juga Solat sendirian. Aku dan adik-adikku juga Solat sendirian. Sekali lagi ayah meluahkan rasa marahnya.
" Kenapa kamu tak mahu sembahyang berjemaah?. Bukankah sembahyang berjemaah itu dua puluh tujuh kali ganda lebih baik dari sembahyang sendirian?" jerkah ayah dengan nada suara yang keras.
Melihat kami cuma berdiam diri maka ayah menyambung lagi kata-katanya. " Kita mempunyai tanggung jawab masing-masing. Berdosa besar sesiapa yang mengabaikan tanggung jawabnya."
" Bagaimana pulak tanggung jawab abang kepada keluarga?. Sudah ditunaikan ke?" Mak bersuara.
" Insyaallah, sudah abang tunaikan," jawab ayah. " Sebagai ayah abang sudah beri didikan kepada anak-anak kita. Sebagai suami abang sudah sediakan rumah dan keperluan lain untuk awak. Apa lagi yang awak nak?. Tak cukupkah lagi dengan apa yang ada?"
" Abang pergi meninggalkan kami tanpa sebarang nafkah. Adakah itu maknanya abang sudah tunaikan tanggung jawab terhadap kami?" tanya Mak lagi.
" Aku sengaja buat begitu sebab nak ajar awak berdikari. Awak mesti yakin bahawa hidup kamu bergantung kepada Allah, bukan kepada abang. Bila abang dah tak ada nanti kamu boleh teruskan hidup sendiri."
" Bagaimana pulak dengan tanggung jawab abang kepada anak dan isteri?"
" Jangan banyak soal. Turunkan saja tanda tangan awak pada borang itu."
" Kalau saya tak mahu?"
" Awak pilih antara dua. Setuju turunkan tanda tangan atau awak saya ceraikan !"
Mak menangis sambil memeluk adik-adikku.
" Boleh saya bercakap, ayah?" tanyaku memberanikan diri untuk mencelah.
" Apa salahnya," jawab ayah.
" Boleh saya tahu kemana ayah pergi selama ini?"
" Ayah keluar di jalan Allah."
" Apa maksud ayah keluar di jalan Allah?"
" Sia-sia saja kamu belajar di Universiti. Keluar di jalan Allah pun kamu tak tahu."
" Setahu saya mencari rezeki yang halal untuk menyara keluarga juga adalah ibadat dan mendapat pahala jika dilakukan kerana Allah."
" Pada mulanya itulah yang ayah lakukan. Ayah tak mahu terlibat dengan politik tanah air kita. Tapi bila melihat kezaliman dan penyalahgunaan kuasa berlaku maka ayah tak ada pilihan."
" Siapa yang zalim, ayah?. Siapa yang menyalahgunakan kuasa?"
" Pemerintah kita yang zalim. Mereka menindas rakyat, membolot harta negara dan menyalahgunakan kuasa. Mereka mesti ditumbangkan dengan kekerasan."
" Tapi ayah," balasku. " Negara kita mengamalkan sistem demokrasi berparlimen. Pemerintah di pilih oleh rakyat melalui pilihanraya dan kalau rakyat tak puas hati boleh menyuarakan pendapat. Kalau mereka berlaku zalim, rakyat boleh tukar pemerintah dalam pilihanraya akan datang. Itu cara yang lebih baik berbanding kekerasan kerana kita tak mahu negara kita jadi huru hara."
Melihat ayah berdiam diri, aku menyambung kata-kata.
" Mereka adalah satu bangsa dan satu agama dengan kita. Adakah agama kita membenarkan kita berbunuhan kerana perbezaan fahaman politik?.
Cuba ayah bandingkan pemerintah kita dengan pemerintah di negara islam yang lain. Mereka jauh lebih zalim hingga sanggup membunuh rakyat yang menentangnya. Ada diantara mereka membolot kekayaan negara sehingga ada yang membena istana peribadi hingga berpuluh buah banyakknya."
" Itu ayah tak tahu," kata ayah. " Apa yang ayah tahu ialah matlamat perjuangan kami untuk menegakkan negara islam."
" Bukankah baru-baru ini para ulamak dan cerdik pandai Islam di negara kita telah mengakui bahawa negara kita adalah negara Islam?."
" Bagaimana hendak dikatakan negara Islam kalau undang-undang yang dipakai diambil dari negara barat yang dicipta oleh manusia?"
Aku cuba menerangkan kepada ayah bahawa undang-undang Islam masih belum dapat dilaksanakan sepenuhnya di negara kita sebab rakyatnya berbilang bangsa dan menganut berbagai kepercayaan agama. Tetapi ayah tidak dapat menerima alasan itu dan ayah masuk ke bilik. Tidak lama kemudian dia keluar sambil menjinjing beg hitamnya.
" Ayah nak ke mana?" tanyaku kerana merasa belum puas berhujah. Banyak lagi yang perlu aku jelaskan.
" Ayah nak keluar," jawab ayah. " Mungkin kali ini ayah lambat balik atau tak balik lansung."
Kata-kata ayah membuatkan aku jadi hairan. Aku ingin berbicara lagi dengan ayah tetapi kulihat beberapa buah kenderaan polis berhenti di halaman rumah. Kemudian beberapa orang anggota polis segera masuk ke rumah kami.
" Ini rumah Encik Hamid?" tanya salah seorang daripada mereka.
" Benar, encik…" jawabku.
" Dia ada di rumah?" soal anggota polis itu lagi.
" Apa halnya?" ayah yang sejak tadi berdiri di balik pintu besar menampakkan dirinya.
" Kami datang hendak menjemput encik ke balai," balas anggota polis itu.
" Untuk apa?" tanya ayah pula.
" Kami ingin mengambil keterangan daripada encik."
" Keterangan apa?" tanya ayah lagi.
" Kami nak tahu sejauh mana penglibatan encik dengan kumpulan militan malaysia atau KMM," jawab anggota polis itu.
Dengan tenang ayah berkata kepada mak; " Nampaknya ujian yang sebenar telah pun bermula."
Kami bertambah hairan melihat gelagat ayah.

15 Comments:

  • At January 31, 2006 at 2:01 AM, Blogger Naim said…

    dan benarkah KMM benar-benar wujud sehingga tidak perlu dibicarakan secara terbuka di mahkamah Malaysia?

    Kenapa dalam kes KMM, tidak dibuat prosiding jenayah di mahkamah seperti al-Maunah?

     
  • At March 1, 2006 at 6:18 PM, Blogger Rockerz said…

    Hai, saya suka membaca blog untuk menambah ilmu dan maklumat. Setiap hari sekurang-kurangnya saya lawat 20 blog. Blog anda adalah antara yang paling menarik untuk hari ni. Keep up the good work!

    Terlanjur saya di sini, tahukah anda apa yang TERHANGAT DI MALAYSIA. Sistem Menjana Wang Secara Automatik. Cuma bayar RM50 sekali seumur hidup dan lihat wang akan mencurah-curah ke akaun bank anda sampai bila-bila. Peluang kerja dari rumah di sini.

     
  • At March 2, 2006 at 2:38 AM, Blogger Rockerz said…

    Hai, Di antara banyak blog yang saya lawati hari ini, blog anda antara yang hebat. Saya akan bookmark blog anda!

    Saya ada website kerja dari rumah. Peluang kerja dari rumah di sini.

    Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)

     
  • At March 6, 2006 at 11:18 PM, Blogger Jeego said…

    Hai, saya suka membaca blog untuk menambah ilmu dan maklumat. Setiap hari sekurang-kurangnya saya lawat 20 blog. Blog anda adalah antara yang paling menarik untuk hari ni. Keep up the good work!

    Terlanjur saya di sini, tahukah anda apa yang TERHANGAT DI MALAYSIA. Sistem Menjana Wang Secara Automatik. Cuma bayar RM50 sekali seumur hidup dan lihat wang akan mencurah-curah ke akaun bank anda sampai bila-bila. Peluang kaya dengan cepat di sini.

     
  • At April 19, 2006 at 11:52 AM, Blogger Rockerz said…

    Hai, Di antara banyak blog yang saya lawati hari ini, blog anda antara yang hebat. Saya akan bookmark blog anda!

    Saya ada website cara mudah buat wang. Peluang cara mudah buat wang di sini.

    Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)

     
  • At April 20, 2006 at 10:30 PM, Blogger Rockerz said…

    Hai, Di antara banyak blog yang saya lawati hari ini, blog anda antara yang hebat. Saya akan bookmark blog anda!

    Saya ada website cara mudah buat wang. Peluang cara mudah buat wang di sini.

    Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)

     
  • At April 27, 2006 at 5:26 PM, Blogger Karl Hiunzm said…

    Hai, Anda mempunyai blog yang hebat! Saya akan bookmark blog anda!

    Saya ada website peluang perniagaan di rumah. Peluang peluang perniagaan di rumah di sini.

    Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)

     
  • At May 18, 2006 at 12:31 PM, Blogger Karl Hiunzm said…

    Hai, Di antara banyak blog yang saya lawati hari ini, blog anda antara yang hebat. Saya akan bookmark blog anda!

    Saya ada website peluang perniagaan di rumah. Peluang peluang perniagaan di rumah di sini.

    Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)

     
  • At May 19, 2006 at 2:25 PM, Blogger Karl Hiunzm said…

    Hai, Anda mempunyai blog yang hebat! Saya akan bookmark blog anda!

    Saya ada website cara mudah buat wang. Peluang cara mudah buat wang di sini.

    Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)

     
  • At June 2, 2006 at 2:21 PM, Blogger Khairul Nizam Zainon said…

    Hai, Anda mempunyai blog yang hebat! Saya akan bookmark blog anda!

    Saya ada website peluang perniagaan di rumah. Peluang peluang perniagaan di rumah di sini.

    Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)

     
  • At June 7, 2006 at 9:01 AM, Blogger Karl Hiunzm said…

    Hai, Di antara banyak blog yang saya lawati hari ini, blog anda antara yang hebat. Saya akan bookmark blog anda!

    Saya ada website kaya dengan cepat. Peluang kaya dengan cepat di sini.

    Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)

     
  • At June 15, 2006 at 4:41 PM, Blogger Karl Hiunzm said…

    Hai, saya suka membaca blog untuk menambah ilmu dan maklumat. Setiap hari sekurang-kurangnya saya lawat 20 blog. Blog anda adalah antara yang paling menarik untuk hari ni. Keep up the good work!

    Terlanjur saya di sini, tahukah anda apa yang BOLEH MENJADIKAN ANDA KAYA. Sistem Menjana Wang Secara Automatik. Pendaftaran Percuma. Peluang cara mudah buat wang di sini.

     
  • At June 21, 2006 at 4:08 PM, Blogger Khairul Nizam Zainon said…

    Hai, saya suka membaca blog untuk menambah ilmu dan maklumat. Setiap hari sekurang-kurangnya saya lawat 20 blog. Blog anda adalah antara yang paling menarik untuk hari ni. Keep up the good work!

    Terlanjur saya di sini, tahukah anda apa yang BOLEH MENJADIKAN ANDA KAYA. Sistem Menjana Wang Secara Automatik. Pendaftaran Percuma. Peluang peluang perniagaan di rumah di sini.

     
  • At July 12, 2006 at 4:14 PM, Blogger Jeego said…

    Hai, saya suka membaca blog untuk menambah ilmu dan maklumat. Setiap hari sekurang-kurangnya saya lawat 20 blog. Blog anda adalah antara yang paling menarik untuk hari ni. Keep up the good work!

    Terlanjur saya di sini, tahukah anda apa yang BOLEH MENJADIKAN ANDA KAYA. Sistem Menjana Wang Secara Automatik. Pendaftaran Percuma. Peluang kerja dari rumah di sini.

     
  • At August 10, 2006 at 4:04 PM, Blogger Rockerz said…

    Hai, Di antara banyak blog yang saya lawati hari ini, blog anda antara yang hebat. Saya akan bookmark blog anda!

    Saya ada website kaya dengan cepat. Peluang kaya dengan cepat di sini.

    Lawatilah website saya bila ada masa lapang :-)

     

Post a Comment

<< Home