CERPEN

Tuesday, December 28, 2004

PERTEMUAN

PERTEMUAN
Oleh: Abdul Latip Talib
SAMBIL menjinjit beg yang sendat berisi pakaian, Syafiq melangkah dengan tenang melewati pintu pesawat MAS yang akan berlepas dari lapangan terbang KLIA ke Sibu. Seorang pramugari jelita menyambut kedatangan penumpang dengan wajah ceria dan senyuman manis terukir di bibirnya. Apabila Syafiq mempamerkan tiket penerbangannya, Pramugari itu dengan sopan menudingkan jarinya ke arah tempat duduk sambil berkata; " Semoga saudara selesa dengan penerbangan kami."
Syafiq bersama kira-kira seratus penumpang mengambil tempat duduk masing-masing dalam pesawat yang menjadi kebanggaan negara Malaysia. Sengaja dipilihnya posisi di tepi jendela bagi membolehkan dia menikmati keindahan alam semasa pesawat itu meluncur ke angkasa. Ingin dirakamnya detik-detik yang bersejarah itu dalam mindanya kerana sebentar lagi pesawat itu akan berlepas ke destinasi yang belum pernah dijejakinya. Bumi Kenyalang seolah-olah sedang melambai kedatangannya. Di sanalah dia akan mencari rezeki serta menjalankan tanggung jawab yang telah dimanahkan kepadanya.
"Hai!"
Dia terkasima seketika apabila ditegur oleh seorang gadis berkulit putih mulus, berwajah ceria, bermata jeli dengan bulu matanya yang melentik. Menatap wajah gadis anggun itu mengingatkannya kepada Siti Nurhaliza, penyanyi popular yang diminatinya.
" Hai!" Dia membalas teguran gadis itu dengan sedikit rasa gemuruh.
" Saya kira saudara tersalah mengambil tempat duduk!" gadis itu bersuara lembut tapi mengesankan.
" Oh maafkan saya," balas Syafiq lalu berdiri memberi laluan kepada gadis itu untuk mengambil tempat duduk di tepi tingkap.
Dia tahu tempat duduk itu bukan miliknya berdasarkan nombor yang tertera pada tiket penerbangan. Cuma sebentar tadi dia nampak tempat duduk itu masih kosong lalu menyangka tiada penghuninya. Kerana itu apabila ditegur oleh gadis itu maka dengan cepat dia mengalah.
" Silalah duduk," pelawa Syafiq sambil memberi laluan.
" Saya nak letakkan beg ini dalam rak," balas gadis itu sambil cuba menjulang begnya. Dia nampak terkial-kial kerana beg itu agak berat. Syafiq segera membantu memasukkan beg itu ke dalam rak pesawat.
"Terima kasih kerana sudi membantu," kata gadis itu sambil tersenyum.
" Sama-sama," jawab Syafiq. Terselit juga rasa bangga di hatinya.
" Sila duduk kerana pesawat akan berlepas sebentar lagi."
" Saudara duduklah semula di tempat itu," kata gadis itu sambil menunjuk ke arah tempat duduk di tepi tingkap pesawat.
" Itu bukan tempat duduk saya."
" Saya benarkan saudara duduk di situ."
Syafiq berasa serba salah. Timbul pertanyaan di hatinya kenapa gadis itu boleh berubah pendiriannya dalam masa yang singkat. Baru sebentar tadi dia menuntut tempat duduk itu tetapi kini dia merayu supaya duduk semula di tempat yang sama.
" Sila duduk, Encik. Sebentar lagi pesawat akan berlepas." Kata Pramugari yang datang seolah hendak menyelesaikan masalah antara Syafiq dengan gadis itu.
" Kami ada sedikit masalah tempat duduk," kata Syafiq sambil menghulurkan tiket penerbangan miliknya kepada Pramugari itu.
" Encik duduk di sini dan dia di tepi tingkap," kata Pramugari dan gadis itu terpaksa akur dengan arahan tersebut.
Ketika Syafiq mengambil tempat duduk bersebelahan gadis itu dia terhidu aroma minyak wangi yang harum semerbak. Bau minyak wangi itu mengingatkannya kepada seorang gadis bernama Azura. Wajah gadis itu tidak luput dari ingatannya.
" Saya Aghata," gadis itu memperkenalkan dirinya.
" Saya Syafiq," balas Syafiq sambil mengenakan tali pinggang keselamatan.
Ketika itu dua orang Pramugari sedang memberi penerangan mengenai langkah-langkah keselamatan yang perlu diambil oleh para penumpang sekiranya berlaku kemecasan. Selesai penerangan tersebut maka pesawat pun mula bergerak meninggalkan landasan, semakin lama bertambah laju dan akhirnya meluncur ke angkasa. Pesawat itu mengalami sedikit gegaran ketika menembusi awan gemawan yang menabiri jagat raya.
Syafiq cuba menyusun kata-kata untuk mengajak gadis itu berbual bagi mengatasi rasa bosan sepanjang penerbangan. Namun sebelum dia bersuara, gadis itu mendahuluinya.
" Barangkali saudara bukan orang Serawak?"
" Saya dari Negeri Sembilan."
" Daerah mana?"
" Jelebu, mungkin saudari tak pernah dengar nama itu."
Aghata sedikit terkejut mendengarnya. Dia tidak menyangka ada orang Jelebu dalam penerbangan itu. Hatinya semakin tertarik untuk terus berbicara dengan pemuda di sebelahnya.
" Saya punya keluarga angkat di Jelebu. Kerap kali saya ke sana bila bercuti. Mereka baik dan saya anggap seperti keluarga sendiri."
Giliran Syafiq pula sedikit terkejut mendengarnya. Dia tidak menyangka gadis secantik itu selalu ke Jelebu dan mempunyai keluarga angkat di sana. Mungkin pertemuan ini ada rahmatnya. Bisik hati Syafiq.
" Bagaimana saudari boleh mendapat keluarga angkat di tempat saya?." Tanya Syafiq inginkan kepastian.
Menurut Aghata, dia pernah mengikuti program masuk ke desa yang dianjurkan oleh pihak Universiti. Untuk menjayakan program yang bertujuan untuk mendekatkan mahasiswa dengan penduduk luar bandar itu, diadakan sesi penyerahan keluarga angkat.
" Ayah angkat saya seorang Pak Haji. Dia imam masjid," kata Aghata sambil ketawa. " Saya sayang pada keluarga angkat saya kerana mereka melayan dengan baik setiap kali berkunjung ke rumah mereka."
Menurut Aghata, setiap kali dia berkunjung ke rumah keluarga angkatnya, dia berpakaian baju kurung dan bertudung. Kalau di bulan Ramadan dia sama-sama berpuasa. Cuma dia tidak dibenarkan bersama untuk sembahyang berjemaah. " Mereka tidak pernah menghasut saya memeluk agama Islam," katanya.
" Siapa nama ayah angkat saudari dan apakah nama kampungnya. Mungkin saya kenal," tanya Syafiq pula.
" Haji Talib, rumahnya di Simpang Pertang," jawab Aghata.
" Saya tak mengenalinya kerana rumah saya di Kuala Klawang jaraknya kira-kira 25 kilometer."
" Saya pernah ke pekan Kuala Klawaang bersama keluarga angkat. Ia sebuah pekan kecil yang kelihatan sunyi apabila waktu malam. Terus terang saya katakan, saya suka tinggal di Jelebu kerana ia mengingatkan saya kepada negeri saya."
" Saudari memang berasal dari Serawak?" tanya Syafiq inginkan kepastian.
Menurut Aghata, dia berketurunan Iban. Katanya, dia baru selesai menghabiskan pengajiannya di sebuah pusat pengajian tinggi di Kuala Lumpur. Kepulangannya kini membawa kejayaan yang pastinya akan membanggakan keluarganya.
" Ayah dan ibu saudari tak datang pada hari konvokesyen?" tanya Syafiq lagi.
" Saya pasti menangis kalau mereka tak hadir. Cuma mereka tidak dapat tinggal lebih lama di Kuala Lumpur kerana perbelanjaannya mahal. Tambahan pula ayah saya tidak selesa tinggal di bandar. Sebab itu mereka balik lebih dulu dari saya."
Perbualan mereka terganggu apabila Pramugari jelita yang tadinya menyambut kedatangan penumpang di muka pintu pesawat kini datang sambil menolak troli yang membawa pelbagai jenis minuman. Walaupun tekak masih belum berasa haus tambahan pula pendingin udara yang sejuk dalam pesawat, namun Syafiq tidak akan menolak bila dihidangkan minuman.
" Minuman panas atau sejuk?" tanya Pramugari masih dengan sikap ramahnya. Mungkin itulah disiplin yang telah diterapkan kepada setiap Pramugari agar bersikap ramah dan bermurah dengan senyuman.
" Beri saya oren jus," jawab Aghata sambil membuka tali pinggang keselamatan kerana pesawat telah stabil apabila berada di ketinggian 10,000 meter dari paras laut.
" Beri saya air kosong sahaja," kata Syafiq sebelum sempat Pramugari bertanya.
Mereka menikmati minuman pilihan masing-masing. Sambil meneguk air yang jernih itu, Syafiq sempat memerhati ke arah para penumpang dalam pesawat. Ada yang sedang berbual, ada yang termenung sendirian dan ada pula yang terlena di tempat duduk masing-masing.
"Kenapa saudara minum air kosong saja?. Ada penyakit barangkali?" Ternyata gadis di sebelahnya tidak memberi ruang untuk Syafiq mengelamun sendirian.
" Bukan kerana penyakit atau pantang larang tapi sudah jadi kebiasaan saya minum air kosong sahaja," kata Syafiq cuba menjelaskan kebiasaannya.
" Kalau saudara berkunjung ke rumah saya dihidangkan air yang manis adakah saudara akan menolaknya?" tanya Aghata sambil memandang tepat ke wajah Syafiq.
" Saya akan meminumnya sebab bukan kerana penyakit atau pantang larang. cuma kalau diberi pilihan saya lebih suka air suam sahaja," jawab Syafiq berterus terang.
" Barangkali Saudara juga menjauhi minuman keras?"
" Minuman yang memabukkan itu ditegah oleh agama Islam. Saya memang tidak pernah menyentuhnya."
" Saudara juga tidak merokok barangkali?"
" Iya saya tidak merokok. Walau di kata hilang satu nikmat namun saya rasa bangga kerana tidak merokok."
Aghata terus merenung wajah anak muda di sebelahnya seolah sedang mencari kepastian. Air mukanya yang jernih dengan matanya yang bercahaya serta bibir yang kemerahan membuktikan kebenaran pengakuannya. Di zaman ini memang payah ditemui pemuda yang tidak merokok dan tidak minum arak apatah lagi di kalangan masyarakat Iban. Ketagihan arak dan kecanduan rokok seolah wabak yang sukar untuk dikawal.
" Bagaimana pula dengan saudari?. Maksud saya ada pantang larang dalam minuman?" giliran Syafiq pula tidak memberi ruang untuk anak gadis itu mengelamun.
" Saya pantang jumpa oren jus mesti nak minum!" jawab Aghata sambil ketawa.
" Patutlah kulit saudari nampak halus dan wajah nampak berseri," balas Syafiq dan mereka sama-sama ketawa.
Syafiq berasa senang dengan gadis itu. Dia bukan sahaja cantik malah mudah mesra dan bijak berkata-kata. Lidahnya juga fasih menyebut bahasa Melayu mungkin kerana pergaulannya di kampus. Mereka terus berbual dari satu topik ke satu topik yang lain. Walaupun baru berkenalan namun antara mereka sudah wujud kemesraan.
Tidak lama kemudian Pramugari datang sekali lagi sambil menolak troli yang sarat dengan makanan tengah hari untuk dihidangkan kepada penumpang dalam pesawat itu.
" Lauk ikan, daging atau sayur?" tanya Pramugari kepada Syafiq.
" Saya suka daging dan kawan saya ini gemar ikan," jawab Syafiq lalu menyambut trey yang berisi makanan. Satu diberikan kepada Aghata dan satu lagi untuk dirinya.
" Macam mana saudara tahu saya suka ikan?" tanya gadis itu lalu menyuap makanan ke mulutnya.
" Naluri saya yang mengatakan begitu."
" Wow hebatnya naluri saudara dapat meneka dengan tepat lauk kegemaran saya."
Syafiq ketawa senang hati mendengarnya. Dia tahu lauk yang dihidangkan cuma ayam, ikan atau sayur sahaja. Dia sengaja memilih Ayam dan untuk Aghata dipilihnya ikan. Sekiranya Aghata suka ayam dengan senang hati dia akan mengambil ikan sebab kedua jenis lauk itu menjadi kegemarannya.
" Boleh saudara teka sekali lagi?" tanya Aghata sengaja ingin menduga Syafiq.
" Teka apa?" balas Syafiq. Dia sedar gadis itu cuba memerangkapnya
" Minyak wangi jenama apa yang paling saya suka?"
" D’Amor dari Mexico!"
" Wow hebatnya!"
Aghata semakin kagum dengan kebolehan Syafiq meneka dengan tepat.. Bagi Syafiq, itu bukan sesuatu yang sukar kerana bau minyak wangi yang dipakai oleh gadis itu serupa dengan minyak wangi yang dipakai oleh Azura.
" Saya suka ikan kerana tidak ada kolestrol," kata Aghata sambil menikmati sajian kegemarannya.
" Saya suka daging kerana fungsinya memberi tenaga," balas Syafiq pula.
" Ada satu soalan yang belum saya tanyakan kepada saudara. Apa tujuan saudara ke Sibu?" tanya Aghata seolah cuba mengalih tajuk perbualan.
" Saya bertukar tempat bertugas ke Serawak. Saya berasa seronok dengan pertukaran ini kerana belum pernah sampai ke Bumi Kenyalang."
" Oh yer ke?. Saya ucap selamat datang bertugas di Bumi Kenyalang. Semoga saudara akan menyukai negeri kami."
" Pasti saya suka."
" Boleh saya tahu saudara kerja apa dan bertugas di manna?"
" Pengurus ladang dan saya akan bertugas di Tanah Rancangan Felcra Naga Setia di Sibu."
" Oh Tuhan…"
" Kenapa?"
Aghata tidak menjawab. Dia seperti sedang menyembunyikan sesuatu dan ini menimbulkan tanda tanya di hati Syafiq. Kenapa dia terkejut bila mendengar nama Naga Setia?. Mungkinkah dia berasal dari sana?. Kalau benar alangkah baiknya…
" Apakah saudari berasal dari Naga Setia?" Syafiq benar-benar inginkan kepastian.
" Saya memang terkejut bila mendapat tahu saudara akan bertugas di Naga Setia. Namun saya bimbang saudara tidak akan menyukainya kerana daerah tersebut jauh di pedalaman. Saudara pasti tidak betah bertugas di sana."
" Kenapa?. Teruk sangatkah tempat itu?"
" Letaknya jauh di pedalaman dan tidak ada kemudahan seperti di tempat saudara. Saya rasa saudara akan kesunyian dan pastinya tidak akan bertahan lama bertugas di sana."
" Itu bukan satu masalah kerana saya boleh menyesuaikan diri."
" Masyarakat di sana terdiri dari orang-orang Iban yang pastinya berbeza cara hidup dan adat resamnya. Mereka juga bukan beragama Islam."
" Perkara itu sudah dimaklumkan oleh majikan saya."
" Kehidupan masyarakat Iban agak berbeza dengan masyarakat Melayu. Saudara pasti berasa terasing nanti."
" Janganlah nak menakutkan saya kerana saya datang untuk berkerja, bukannya bersukaria. Saya diberi tanggung jawab untuk memajukan tanah dan meningkatkan taraf hidup peserta."
" Saya menceritakan perkara yang benar agar saudara tidak terperanjat bila sampai kesana nanti."
" Nampaknya saudari banyak tahu darihal Naga Setia. Mungkinkah saudari berasal dari sana?"
Aghata tidak menjawab. Cuma senyumannya semakin melerek. Gadis itu semakin menimbulkan pelbagai persoalan di hati Syafiq. Banyak persoalan yang belum terjawab.
" Saya berasa bertuah kalau saudari tinggal di sana." Kata Syafiq cuma memancing jawapan.
" Bertuah?. Apa maksud saudara?"
" Saya sudah ada kenalan di kalangan orang tempatan. Sekiranya ada masalah, sudah ada tempat untuk saya mendapat pertolongan."
Syafiq teringat pesanan emaknya. Menurutnya, apabila sampai di Serawak nanti carilah kenalan kerana kenalan itu penting bagi setiap orang yang merantau.
" Saya bukan orang Islam," pengakuan gadis itu tidak memeranjatkan Syafiq. Dia juga sudah dimaklumkan kebanyakan masyarakat Iban bukan beragama Islam. Namun itu bukan halangan untuk dia bergaul dengan mereka.
" Agama saya menyuruh berbuat baik kepada semua manusia. Saudari tentu faham, bukan?"
" Saya faham kerana biasa bergaul dengan rakan-rakan beragama Islam ketika di universiti. Cuma saya bimbang saudara tak tahan dengan kerenah kaum saya di rumah panjang."
" Maksud saudari, mereka tidak senang dengan kehadiran saya?"
" Janganlah salah sangka sebab sebelum saudara datang sudah ramai pegawai yang berkerja di tempat kami."
" Habis itu apa masalahnya?"
" Kebanyakan mereka terikut-ikut cara kami. Bimbang saudara juga akan serupa dengan mereka."
" InsyaAllah saya tidak seperti mereka sebab saya mendapat pendidikan agama sejak kecil. Ibu dan bapa saya mendidik supaya menjadi orang yang baik."
" Apakah mereka tidak mendapat pendidikan agama yang baik?"
" Saya tak tahu sejauh mana perkara yang telah mereka lakukan atau saudari yang emosi."
" Saudara tahu tak?" tanya Aghata. Dia memandang tepat ke muka Syafiq. " Ada yang sudah berkahwin mengaku bujang supaya dapat memperdayakan anak-anak gadis Iban. Apabila berlaku sesuatu mereka ditinggalkan."
Syafiq mengalihkan pandangan ke luar jendela. Langit membiru dan angkasa kelihatan kosong. Tidak ada pemandangan yang menarik apabila pesawat berada di paras ketinggian yang maksima. Pesawat itu kini sedang menyeberangi Laut Cina Selatan dengan kelajuan 800 kilometer sejam.
" Hei, apa yang sedang saudara fikirkan?" Syafiq sedikit terkejut.
" Saya terkenang ayah dan ibu di kampung. Mereka pasti sedang merindui saya."
" Mungkin juga teringatkan isteri atau kekasih?"
" Saya masih bujang."
Pesawat sedikit bergegar apabila ketingiannya diturunkan. Bumi Kenyalang nampak berbalam. Semakin rendah pesawat terbang, semakin jelas pemandangan.
" Pesawat akan mendarat sebentar lagi. Siapa yang menunggu saudara di air port?"
" Saya difahamkan memang ada yang akan menjemput saya di lapangan terbang. Cuma masalahnya antara kami belum kenal. Kalau nasib tidak baik kami tak bertemu."
" Apa yang akan saudara lakukan jika perkara itu berlaku?"
" Saya akan ikut saudari!"
" Jangan kerana itu tidak mungkin."
" Kenapa?"
" Sudah ada seseorang yang sedang menunggu kepulangan saya di lapangan terbang. Dia akan cemburu kalau melihat saudara menemani saya. Kerana itu elok kita jangan berjalan beriringan apabila turun nanti dan jika bertemu buat tak kenal saja. Boleh tunaikan permintaan saya?"
" Boleh," jawab Syafiq. " Mungkinkah yang menunggu itu suami saudari?"
" Saya belum berkahwin."
" Atau tunang?"
" Kami belum bertunang."
Kami?. Mungkin kekasihnya. Alangkah bertuahnya pemuda itu mendapat seorang gadis yang cantik. Pastinya kekasih gadis itu seorang pemuda yang kacak dan berjawatan tinggi.
Kapal terbang selamat mendarat di lapangan terbang Sibu. Para penumpang dibenarkan membuka tali pinggang keselamatan. Selain itu mereka juga diminta untuk mempastikan tidak ada barang-barang yang tertinggal dalam pesawat.
" Saudara masih belum menjawab pertanyaan saya," Syafiq meninggikan suaranya untuk mengatasi dengongan di telinga semasa pesawat mendarat.
" Saya dah lupa. Ulangi semula soalan saudara."
" Saudara tinggal di mana?"
" Saudara akan tahu apabila sampai di Naga Setia. Jangan lupa cari saya jika ada apa-apa masalah di tempat kerja saudara."
" Boleh kita terus berkawan?"
" Boleh apa salahnya. Namun saudara mesti berhati-hati takut nanti ada yang cemburu."
" Siapa yang cemburu?"
" Buah hati saudara!"
Syafiq ketawa mendengarnya. Hatinya cukup senang dengan gadis Iban yang baru dikenalinya. Dia bukan sahaja memiliki wajah yang menawan tapi juga bijak berkata-kata.
Kapal terbang selamat mendarat. Para penumpang dibenarkan turun dari pesawat. Namun Syafiq tidak mahu tergesa-gesa. Dia membiarkan penumpang lain yang turun dahulu.
" Saya pergi dulu. Semoga kita bertemu lagi." Kata Aghata lalu berdiri mengambil beg di rak pesawat. Syafiq membantunya menurunkan beg itu.
" Saya memang berharap kita akan berjumpa lagi," balas Syafiq pula.
Di luar cuaca cerah dengan suhu 38 darjah celcius. Cuaca bulan Mei panas memijar. Bumi Kenyalang turut membahang dimamah mentari
.

1 Comments:

Post a Comment

<< Home